Connect with us

Terkait Suap CPNSD, Istri Bupati Muna Diperiksa Polisi

Uncategorized

Terkait Suap CPNSD, Istri Bupati Muna Diperiksa Polisi

KENDARI, SUARAKENDARI.COM- Istri Bupati Muna, Sulawesi Tenggara (Sultra), Wa Ode Farida Baharuddin, Senin (9/6/2014) diperiksa penyidik Polda setempat, karena diduga terlibat dalam kasus korupsi pada penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil Daerah (CPNSD) untuk honorer kategori 2 (K2).

Tanpa didampingi kuasa hukumnya, Waode Farida menjalani pemeriksaan selama 3,5 jam di ruangan Kabag Wasidik, Direktorat Reserse dan Kriminal Khusus (Dit Reskrimsus) Polda Sultra.

Kepala Sub Dit Pusat Informasi dan Data Humas Polda Sultra, Kompol Dolfi Kumaseh menjelaskan, istri bupati Muna diperiksa sebagai saksi dalam perkara dugaan suap CPNSD khususnya honorer K2.

“ Yang bersangkutan mendapat 14 pertanyaan dari penyidik. Pemeriksaan terhadap istri bupati Muna, untuk mengkonfirmasi bunyi smsnya ke telepon seluler kepala BKD yang telah disita penyidik. Olehnya itu penyidik tipikor mendalami bunyi smsnya, tapi kami belum bisa ungkapkan isi smsnya karena itu materi penyelidikan,” Ungkap Dolfi, Senin (9/6/2014).

Menurutnya, pemeriksaan istri orang nomor satu di Kabupaten Muna itu menjawab tudingan beberapa saksi pelapor yang mengaku telah menyerahkan sejumlah uang kepada Wa Ode Farida agar diloloskan pada seleksi CPNSD. “ Hasil pemeriksaan sementara dihadapan penyidik yang bersangkutan tidak meminta uang kepada peserta CPNSD untuk K2,” terangnya.

Dari hasil pemeriksaan kata Dolfi, terungkap bahwa beberapa peserta dimintai uang mulai dari Rp 40 juta hingga Rp 80 juta, supaya bisa lolos menjadi CPNSD di Kabupaten Muna.

Sementara untuk saksi lainnya yakni mantan Kepala BKD Muna yang kini menjadi kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Daerah (BPMD) Muna, Laode Palaka berjanji akan memenuhi panggilan pemeriksaan penyidik pada Rabu, 11 Juni mendatang.

“ Beliau (Laode Palaka) sudah mengkonfirmasi ke penyidik dan bersedia dimintai keeterangan nanti lusa, hari Rabu. Dia diperiksa karena yang bersangkutan menjabat sebagai kepala BKD saat Verifikasi berkas K2,” Lanjut Dolfi.

Sementara itu, Waode Farida berusaha mengelak dari sorotan dan pertanyaan wartawan usai diperiksa penyidik polda. Didampingi dua orang kerabatnya, ia meninggalkan kantor polda Sultra dengan menggunakan mobil Toyota Innova warna hitam.

Sebelumnya, penyidik Polda Sultra juga memeriksa Sekretaris Daerah (Sekda) Muna, Nurdin Pamone selaku ketua panitia seleksi CPNSD. Saat bersamaan, Polda Sultra juga menetapkan kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Muna, La Irian sebagai tersangka dalam kasus suap penerimaan CPNSD untuk tenaga honorer K2.

Dalam kasus ini, dana suap dari puluhan tenaga honorer mengalir ke sejumlah pejabat daerah di Kabupaten Muna. Namun, belakangan tenaga honerer protes dan melaporkan kasus dugaan korupsi itu ke polda, karena mereka merasa tidak diloloskan pada penerimaan CPNSD, padahal mereka telah menyetor sejumlah uang.

“Bukan hanya kepala BKD yang menerima uang tersebut, kita masih melakukan penyidikan siapa-siapa saja yang terlibat dalam kasus ini. Pokoknya nilai suapnya ratusan juta rupiah, kita tunggu saja hasil penyidikannya, ya,” terang Direktur Reserse dan Kriminal Khusus Polda Sultra, Kombes Pol Dul Alim. (Kiki)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Uncategorized

To Top