Ramai-ramai Menjarah Kawasan TNRAW

SUARAKENDARI.COM-Luas lahan Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai, (TNRAW) terus menyusut, dari luas 105 ribu hektare diperkirakan separuhnya sudah tergerus ragam kepentingan. Kepentingan pun bermacam-macam, dari pembukaan lahan perkebunan rakyat hingga kepentingan pertambangan. Namun yang paling membuat miris, pencamplokan tanah TNRAW oleh warga dengan menanami aneka tanaman perkebunan seperti kakao dan palawija. Kendati ada larangan bermukim dari petugas Balai TNRAW, namun warga tak mempedulikan. Kini sudah ada 96 desa dan satu kecamatan berdiri disepanjang kawasan itu.

“Setidaknya saat ini kurang lebih 3000 orang menduduki lahan di sana.  Mereka bahkan telah membentuk pemerintahan otonomi desa dan kecamatan,”ungkap Mustari petugas Balai Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai saat mengatar rombongan jurnalis trip. Kecamatan yang dimaksud adalah Kecamatan Basala di Kabupaten Konawe Selatan.  Legitimasi ini diperkuat dengan pengesahan oleh pemerintah kabupaten melalui  persetujuan perwakilan rakyat setempat.

Para perambah kawasan ini umumnya adalah orang-orang pendatang. Mereka menguasai lahan setelah melalui transaksi jual beli tanah.  Harga per satu hektar di jual dengan kisaran 1 juta dan sampai 2 juta rupiah. Mereka bertransaksi layaknya pemilik lahan.Yang membuat heran petugas, orang-orang lokal sangat jarang dijumpai memiliki apalagi menjual lahan di sana. “Jual beli lahan ini didominasi warga pendatang asal Sulawesi selatan,”terangnya.

Petugas Balai tak tinggal diam menegakkan aturan hukum. Terungkap sejak 2010 saja sedikitnya 100 orang ditangkap petugas dengan tuduhan merambah kawasan dan illegal logging. Sebagaian dari mereka bahkan, telah melalui proses hokum di peradilan dan dijebloskan dalam tahanan. Bahkan awal 2011 silam petugas balai bersama aparat kepolisian membumihanguskan puluhan rumah kebun yang berdiri di dalam kawasan.

Dapat dibayangkan jika saja dilegalkan maka akan banyak sekali orang masuk menguasai lahan. “Mengacu pada aturan, kawasan konservasi sesungguhnya  tak boleh didiami manusia. Jika aturan ini ditegakkan, maka akan banyak orang yang ditangkap. Bisa-bisa penjara di Kendari ini akan penuh dengan para perambah,”katanya.

Saat melakukan trip luptan ke lokasi kawasan Taman Nasional, tepatnya  di Desa puriala, Kecamatan Angata, Kabupaten Konawe ditemukan banyak permasalahan. Di sana petugas mendapati sejumlah bukti adanya perusakan tapal batas hutan yang ditanam petugas yang diduga dilakukan oknum warga.  Mustari yang sudah tahunan  berttugas di Balai TNRAW mengaku, oknum warga sengaja merusak tapal demi menguasai lahan di sini.

Sepanjang perjalanan  ditemukan areal perkebunan masyarakat dengan aneka jenis tanaman.  “Di lokasi ini  dulunya hutan lebat, oleh karena aktifitas penggundulan dan pembakaran yang dilakukan oknum warga, hutan menjadi tandus,”kata Mustari.

Yang tumbuh kini tinggal padang savanna. Sebagai langkah antispasi petugas kembali melakukan restorasi lahan hutan dengan melakukan penanaman aneka bibit pohon, diantaranya bibit sengon dan kayu jenis meranti.

Meski begitu, pihak Balai tak melulu melakukan pendekatan hokum dalam menyelesaikan problem dengan masyarakat. Terutama warga yang telah lama berdiam di sepanjang kawasan. Pihak Balai tetap melihat historis keberadaan warga di sana, karena tidak bisa dipungkiri ada sebagain kecil masyarakat, telah lebih dulu ada dan bermukim di kawasan ini, dari  pada penetapan kawasan taman sendiri.

Sebagai langkah penyelesaian, pihak balai kemudian melakukan zonasi khusus pada wilayah yang telah ditempati tersebut. “Bagi warga yang mencari ikan (nelayan), maka kami memberikan zonasi khusus berupa zona tradisional serta zona pemanfaatan untuk kepentingan pariwisata,”kata Mustari.

Tak cukup sampai disitu,  pihak balai kian resah saat mengetahui pemerintah daerah (baik pemerintah daerah provinsi dan kabupaten) ‘berkolaborasi’ menurunkan status TNRAW dari status kawasan hutan konservasi menjadi hutan produksi terbatas, sebagaimana tertuang dari usulan Rencana Tata Ruang Tata Wilayah (RTRW) Provinsi Sulawesi Tenggara . “Mau bagaimana lagi, semuanya sudah kemauan orang-orang di atas,”ujarnya pelan. Sesekali ia menarik napas panjang bercerita panjang lebar tentang suka duka  menjaga taman nasional.

Situs Ramsar Menunggu Ajal

Ancaman serius dialami kawasan Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai (TNRAW) kini, yakni, aksi perambahan kawasan oleh oknum masyarakat untuk kepentingan lahan perkebunan serta aktifitas pertambangan oleh investor. Sedimentasi disebabkan adanya aktifitas penggundulan dan perusakan hutan di daerah hulu oleh masyarakat menyebabkan sebagian kawasan rawa kini mengalami degradasi .

Kondisi ini membuat tingkat sedimentasi dalam ekosistem rawa semakin tahun semakin besar. Hingga tahun 2011 sedimentasi lumpur terus meningkat dan sebagain lahan basah telah menjadi lahan kering. “Tahun 1980-an dalamnya rawa mencapai 12 meter, dan pada hasil pengukuran terakhir tahun 2011 ini kedalaman tinggal 6 meter saja,”kata Mustari.

Kondisi ini tentu saja menjadi beban baru bagi TNRAW sebagai situs Ramsar dunia. TNRAW dinobatkan sebagai situs ramsar dunia melalui sebuah konvensi mengenai Lahan Basah, dan  mulai berlaku untuk Indonesia pada tanggal 8 Agustus 1992. Konvensi tentang Lahan Basah pertama kali  berlangsung di Iran tahun 1971 dan  disebut “Konvensi Ramsar”. Konvensi ini merupakan perjanjian antar pemerintah yang mewujudkan komitmen negara-negara anggotanya untuk menjaga karakter ekologis dari Wetlands International.

Berbeda dengan konvensi lingkungan global lainnya, Ramsar tidak berafiliasi dengan sistem PBB Perjanjian Lingkungan Multilateral, tetapi bekerja sangat erat dengan MEA lain dan merupakan mitra penuh di antara cluster “keanekaragaman hayati” perjanjian dan kesepakatan.

Indonesia sendiri hingga saat ini telah memiliki 5 situs yang ditunjuk sebagai Wetlands International dengan luas permukaan 964.600 hektar, TNRAW adalah salah satunya.

Ditunjuknya TNRAW sebagai situs ramsar dunia, sebagai mana ditulis dalam Website Ramsar, tak lepas dari kondisi TNRAW yang merupakan salah satu kawasan konservasi yang paling penting di kawasan Wallacea, yang terdiri dari mangrove, padang rumput rawa gambut, hutan hujan dataran rendah tropis dan sub-montana hutan.

Situs ini kaya secara biologis, dengan lebih dari 500 spesies yang dicatat flora, 200 spesies burung, sebelas spesies reptil dan lebih dari 20 jenis ikan dan mamalia. Spesies endemik dan terancam banyak ditemukan di sini, dengan lebih dari 15 mamalia endemik Sulawesi seperti Anoa dataran rendah yang terancam punah (Bubalus depressicornis) dan rentan Sulawesi Luwak (Macrogalidia musschenbroeckii).

Taman ini merupakan persinggahan burung air bermigrasi penting untuk, dan mendukung populasi lebih dari 170 Sakti Bangau rentan (Mycteria cinerea) yang morethan tiga persen dari populasi dunia. Situs ini berisi habitat mangrove yang tersisa besar di Sulawesi Tenggara yang merupakan wilayah pembibitan penting dan pemijahan bagi ikan, udang dan kepiting.

Rawa-rawa dalam taman nasional (terutama Aopa Rawa Gambut) adalah pengatur penting dari air. Ini bertindak sebagai reservoir untuk air tawar, sedangkan run-off habitat membantu untuk mengontrol debit air. Rawa Aopa adalah lahan basah rawa gambut hanya mewakili di Sulawesi.

Ancaman ke situs ini termasuk pembalakan liar, perburuan burung air dan pengumpulan telur. Sebuah bagian dari Rawa Aopa sedang dikuras untuk mengarahkan air ke sekitar daerah-daerah pertanian.

Tekanan terhadap keberadaan taman nasional tentu saja dengan beragam kepentingan  melatarinya. Dalam analisis kepentingan  politik, pemerintah dan DPPRD sangat besar. Ini bisa jadi  soal jaul beli suara pada setiap momen pemilu.

Dampak paling serius dari berbagai tekanan yang dialami TNRAW saat ini adalah berpengaruh langsung pada ekosistem dalam kawasan. Praktik illegal logging, permbahan dan pembakaran  menjadi ancaman paling nyata terhadapan keanekaragaman hayati di sana saat ini. Sebab taman nasional tak hanya rawa, melainkan memiliki kekayaan ekologis dengan tipe  ekosistem berbeda seperti, ekosistem mangrove, savanna dan hutan dataran. Bentangan topografis bervariasi, mulai dari datar, bergelombang sampai berbukit.

Luas ekosistem Rawa sendiri mencapai 24 ribu hektar, sedangkan  savana sekitar 30 ribu  hektar, dan ekosistem hutan mangrove (bakau) yang luasnya sekitar 6.000 hektar, setiap ekosistemnya memiliki potensi keanekaragaman hayati yang tinggi baik berupa flora (tumbuhan) maupun fauna (satwa).

Kondisi tersebut menyebabkan tingginya  keanekaragaman hayati jenis flora dan fauna yang terdapat didalamnya. Sampai dengan tahun 2002 telah tercatat beberapa jenis satwa liar yang berhasil diidentifikasi. Dari kelompok mamalia sebanyak 23 jenis, reptilian 7 jenis, pisces  8 jenis, aves 2007 jenis, ampibi 4 jenis, insecta, dan lain-lain.

Berdasarkan data hasil survey inventarisasi yang sudah dilakukan hingga tahun 2002, setidaknya di kawasan TNRAW tercatat sebanyak 501 jenis tumbuhan dari 110 famili. Diantaranya terdapat beberapa jenis tumbuhan yang dilindungi seperti Damar (Agathis homii) dan Kasumeeto (Dyospyros malabarica).

Sedangkan satwa liarnya, telah tercatat kurang lebih 23 jenis mamalia (antara lain :Codot Roset Sulawesi, Kuskus Beruang, Monyet Digo, Musang Sulawesi, Babi Hutan Sulawesi, Anoa, Rusa/Jonga, serta memiliki kurang lebih 7 jenis reftil antara lain : Biawak, Bulus, Buaya Muara, Ular Sawah, Soa-Soa dan Tokek). Selain itu TNRAW juga memiliki kurang lebih 8 jenis Pisces antara lain :Tambakang, Gabus, Lele, 207 jenis aves seperti Maleo, Mandar Dengkur, Kakatua Kecil Jambu Kuning dan 4 jenis amphibi dan jenis-je nis insecta.

Keanekaragaman tumbuhan di dalam kawasan ini sangat menonjol yaitu setidaknya tercatat 89 famili, 257 genus dan 323 spesies tumbuhan, diantaranya lara (Metrosideros petiolata), sisio (Cratoxylum formosum), kalapi (Callicarpa celebica), tongke (Bruguiera gimnorrhiza), lontar (Borassus flabellifer), dan bunga teratai (Victoria spp.).

Jenis primata yang ada yaitu tangkasi/podi (Tarsius spectrum spectrum) dan monyet hitam (Macaca nigra nigra). Satwa langka dan dilindungi lainnya seperti anoa dataran rendah (Bubalus depressicornis), anoa pegunungan (B. quarlesi), soa-soa (Hydrosaurus amboinensis), kuskus kerdil (Strigocuscus celebensis celebensis), rusa (Cervus timorensis djonga), babirusa (Babyrousa babyrussa celebensis), dan musang Sulawesi (Macrogalidia musschenbroekii musschenbroekii).

Dari sekian banyak jenis satwa yang mendiami areal Taman Nasional Rawa Watumohai, setidaknya terdapat 2 jenis satwa khas endemik Sulawesi yaitu Anoa (Bubalus sp) dan Maleo (Macrocephalon maleo). Selain itu masih banyak jenis satwa lain yang merupakan satwa endemik Sulawesi yang terdapat di areal TNRAW. Inilah yang melatar belakangi sehingga Rawa Aopa Watumohai ditetapkan sebagai Taman Nasional.

Rawa Aopa yang ditetapkan berdasarkan SK Menteri Kehutanan No. 756/kpts-II/1990 ini, telah ditata batas sejak tahun 1985 s/d 1987, dengan panjang batas keseluruhan 366.647 km yang terletak di empat wilayah kabupaten yaitu Kabupaten Konawe, Kabupaten Kolaka, Kabupaten Konawe Selatan, dan Kabupaten Bombana.

Minimnya jumlah petugas menjadi problem tersendiri menjaga luasnya kawasan TNRAW. Saat ini seluruh personil Balai TNRAW hanya ada 30 petugas polhut dan  enam orang staf kantor.

Dengan luas kawasan 105.000 hektar maka dari julah petugas yang ada tentu tidak sebanding, yang artinya seorang petugas polhut harus menjaga 3500 hektar. Padahal idealnya satu petugas harusnya menjaga 900 Hektar pada kondisi  taman yang sudah lengkap sarana dan prasarana sebagaimana yangberlaku di sejumlah taman nasional di pulau Jawa. Sungguh suatu ironi. (Yoshasrul)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *