Connect with us

Bupati Konawe Utara Segera Disidang

Hukum & Kriminal

Bupati Konawe Utara Segera Disidang

KENDARI, SUARAKENDARI. COM- Kasus pidana pemilu yang melibatkan Bupati Konawe Utara, Aswad Sulaiman segera diadili. Berkas perkara Bupati yang juga Ketua DPD II Demokrat Konawe Utara, oleh Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sulawesi Tenggara (Sultra) dinyatakan lengkap atau P21.

Kepala Kejaksaan Tinggi Sultra, Andi Abdul Karim mengatakan, pihaknya masih menunggu pelimpahan tahap dua, berupa barang bukti dan tersangka dari Polda Sultra.
“ Kami telah berkoordinasi dengan penyidik Polda Sultra, rencananya hari ini tahap dua akan dilakukan polda. Nah, setelah pelimpahan barang bukti dan tersangka, kami langsung daftarkan perkara ini ke pengadilan,” terang Karim, Selasa (16/4/2014) sore.

Pihaknya berharap agar pelimpahan tahap dua kasus pidana pemilu tidak tertunda lagi, karena akan mempengaruhi masa tenggat waktu yang telah diatur dalam UU Pemilu.

“ Kalau pelimpahan tahap dua selalu diulur-ulur, kami khawatir perkara ini akan menjadi kadaluarsa. Dampaknya kasus pidana pemilu ini tidak bisa dilanjutkan ke pengadilan, padahal kita sudah nyatakan perkaranya lengkap,” katanya.

Menurut Karim, penuntut umum khusus pidana pemilu telah menyiapkan rencana dakwaan yang bakal digunakan untuk menjerat Bupati Konawe utara di persidangan nanti. Pihaknya juga telah menyiapkan empat jaksa penuntuntu, yakni dua jaksa dari Kejati Sultra dan dua jaksa dari Kejaksaan Negeri Unaaha, Kabupaten Konawe.

“ Penyusunan dakwaan tetap mengacu pada berkas penyidikan dari kepolisian. Kasus pidana pemilu tidak ada upaya paksa dan juga tidak ada penahanan terhadap tersangka, tambahnya.

Kepala Sub Direktorat Reserse dan Kriminal umum (Ditreskrimum) Polda Sultra AKBP Sukiman Noer, menyatakan, pihaknya akan melimpahkan barang bukti dan tersangka ke kejaksaan negeri Unaaha, Konawe pagi ini.

“ iya benar, anggota sementara dalam perjalanan menuju Unaaha, Kabupaten Konawe. Bupati menuju Kejari, tapi saya dengar ada banyak pendukungnya yang juga ikut mengantar,” kata Sukiman dikonfirmasi melalui telepon selulernya, Rabu (16/4/2014) pagi.
Sebelumnya, Direktur Reserse dan Kriminal Umum (Dir Reskrim) Polda Sultra, Komisaris Besar Listiyo Sigit Prabowo mengungkapkan, tersangka dikenakan pasal 278 dan pasal 219 junto pasal 8 UU nomor 8 tahun 2013 tentang pemilu anggota DPR, DPD dan DPRD.
“ Hasil penyidikan tersangka terbukti kampanye menggunakan fasilitas pemerintah dan pelibatan pns, ancaman hukumannya maksimal 1 tahun dan denda Rp 12 juta,” katanya.

Sementara itu, Bupati Konawe Utara Aswad Sulaiman mengaku akan mengikuti proses hukum. “ Saya harus hormati proses hukum dan siap menghadiri persidangan di pengadilan nanti,” ungkapnya singkat, ditemui usai kegiatan Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) Provinsi di Kendari, Selasa (15/4/2014).

Seperti diberitakan sebelumnya, Bupati bersama pejabat Konawe Utara dilaporkan sepuluh partai politik ke Bawaslu RI karena ditemukan telah melakukan dugaan politik uang untuk memenangkan caleg yang diusung Partai Demokrat.

Dugaan pidana pemilu itu terekam dalam sebuah video amatiran yang menggambarkan sejumlah pejabat di Konawe Utara menggelar kuis berhadiah pada acara sosialisasi KB gratis. Bagi mereka yang bisa menjawab pertanyaan yang diajukan pejabat terkait caleg, nomor urut dan daerah pemilihan dari Demokrat dengan benar, maka panitia memberikan sejumlah uang. Acara yang terekam video amatir itu digelar di aula kantor Bupati dan melibatkan sejumlah PNS Konawe Utara. KIKI

Continue Reading
You may also like...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Hukum & Kriminal

To Top